Sunday, March 20, 2011

meniti jalan berbeza

ihsan dr cik gugel..

Setiap hari hanya jalan itu yang bisa dia lewati. Biarpun pada musim gerimis mahupun panas membahang, hanya jalan itu sahajalah yang mampu dipilih. Bukan dia tidak mahu memilih jalan denai ataupun jalan hutan sebagai jalan alternatif yang lain. Tapi dia tahu yang dia tidak akan dapat berbuat begitu kerana jalan itu adalah jalan yang tidak biasa dilalui orang. Jalan hutan dan jalan denai adalah jalan yang berbahaya. Kita tidak tahu apa saja yang ada di dalam hutan dan denai, mungkin ada babi hutan atau ular besar. Mungkin juga ada harimau dan mungkin juga ada gajah liar. Ahh, yang penting dia memang tidak boleh melalui jalan hutan dan jalan denai. Kerana jalan itu jalan yang berbahaya.

Namun begitu dia juga tidak mahu jalan di jalan yang biasa dilaluinya itu. Walaupun jalan biasa itu nampak seperti selamat untuk dilalui, namun hatinya tidak berkata begitu. Sudah hampir 6 bulan semenjak dia berpindah ke sini, dia akan melalui jalan biasa itu. Jalan tanah merah yang semenjak dulu memang tidak pernah bertarah dan bertar. Kalau dilihat pada jalan tanah merah itu, ada kesan lopak besar yang ada di mana-mana. Mungkin kerana tidak tertanggung menahan muatan berat yang selalu keluar masuk ke dalam perkampungan yang akan ditujunya sebentar nanti, jadi jalan yang seharusnya dilalui manusia sudah menjadi tidak molek.

Dia masih merungut di dalam hati. Kalau bukan kerana buku ini, pasti aku tak akan keluar ke pekan. Gerutunya sendiri. Buku tebal yang dipegang, dilekap erat ke dada. Tidak mahu terjatuh. Kalau buku itu terjatuh, nescaya dia yang akan mendapat susah. Ketika masih melangkah dengan perlahan, dia teringat akan perbualan di antara dia dan pemandu kereta sewa yang menghantarnya sebentar tadi.

“Encik nak ke mana?” Tanya lelaki berusia 20-an itu.

Dia yang baru sahaja masuk ke perut kereta tidak terus berkata. Buku yang ada di dalam plastik diletakkan ke tepi. Mukanya masih tiada riak untuk tersenyum dan menjawab.

“Encik nak ke mana?” lelaki tadi mengulangi soalannya. Dia yang rimas dengan baju kemejanya, terus sahaja melonggarkan kolar baju yang mengcengkam batang lehernya. Dia mengeluh. Mengeluh untuk kali yang entah ke berapa.

“Hantarkan saya ke kampung Milir,” kata dia lemah.

“Kampung Milir!” ada nada terperanjat di situ. “Encik ni mesti orang baru kan?” soal lelaki itu sambil tangannya sudah mula memutar stereng. Dia lansung tidak menjawab soalan itu. Dia benci, dia muak mendengar soalan itu setiap kali keluar ke pekan. Apa, mereka tiada kerja lain kah dari menyoal tentang peribadi orang lain?. Huuh, dia mendengus.

“Jarang sekali ada orang luar yang sanggup tinggal di Kampung Milir. Tidak sangka yang Encik sudi menerimanya. Saya tahu, pasti Encik tidak enak tinggal di sana memandanggkan tiada pembanggunan. Tapi Encik harus tahu yang Encik telah membuat satu jasa besar dengan tinggal di kampung itu,” ayat yang petah dari seorang pemandu teksi. Dia tidak menyangka, ada juga orang kampung yang sebijak itu bila berkata-kata.

Sepanjang 6 bulan dia di Kampung Milir, yang hanya dijumpanya hanyalah orang-orang tua yang masih tidak keluar dari cengkerangnya. Semuanya tidak bisa berkata tentang pembanggunan. Apatah lagi tentang teknologi dan globalisasi. Yang mereka tahu hanyalah sawah dan berkebun. Dia bosan. Setiap hari dia dilemparkan dengan soalan bagaimana dia boleh bisa hidup di bandar besar seperti Kuala Lumpur. Apa jenis soalankah itu, bentak hatinya. Dia menjawab, tetapi hanya sedikit. Kalau dijawab panjang lebar pun belum pasti orang-orang tua itu akan faham, fikirnya sendiri.

Kedengaran bunyi hon yang kuat datang dari arah belakang. Dia terperanjat. Rupanya tadi dia sedang melamun. Kedua pasang matanya melihat sebuah lori yang lalu ditepinya tadi membawa beberapa buah perabot di dalamnya. Dia pelik. Setahu dia, orang kampung tidak mampu untuk membeli perabot semahal itu, jadi untuk siapakah perabot itu? Soalnya sendiri.

“Encik selesa tinggal di sini?” tanya ketua kampung.

Dia hanya tersenyum kecil, senyum yang kurang ikhlas baginya.

“Kalau Encik kurang selesa tinggal di sini, Encik cakaplah kepada pak cik. Nanti pak cik akan usahakan sesuatu,” kata ketua kampung jujur. Dia hanya tersengih. Perubahan apa saja yang boleh dibuat pak cik, pak cik sendiri tidak tahu apa yang saya inginkan, bisik hatinya.

Dia masih lagi berjalan sambil merungut panjang. Kaki seluarnya sudah comot dibasahi lumpur. Dia merengus lagi.

“Hidup di kampung memang begini. Tiada apa yang menarik melainkan pemandangan yang indah-indah sahaja,” kata ketua kampung.

Tika ketua kampung berkata begitu, dia sempat melihat panorama keindahan alam semulajadi yang ada di kampung itu. Memang benar, kehidupan di kampung lebih nyaman jika dibandingkan dengan kehidupan di bandar. Tetapi kekurangannya lebih mengatasi kelebihan. Di kampung tiada hiburan seperti di bandar. Di kampung juga tidak ada pusat membeli belah seperti di bandar. Jika dia mahu mencari sesuatu di kampung, dia harus pergi ke pekan dan melalui jalan tanah merah yang sejauh 10 kilometer sebelum sampai ke jalan besar. Jadi, dia yang tidak mempunyai kenderaan memang terasa keperitannya. Jika di bandar, dia hanya perlu menahan teksi di depan rumah, tidak perlu bersusah-payah untuk berjalan jauh seperti di sini. Jadi yang manakah lebih baik, kampung ataupun bandar?. Persoalan itulah yang sering bermain di kepalanya.

“Memang susah menjadi seorang perantau, lebih lagi jika bukan dengan kerelaan hati,” kata-kata ketua kampung benar-benar mencucuk hatinya. Seperti tahu apa yang difikirkan dia, dia mula jadi segan dan malu.

Kaki seluar di senteng sampai ke lutut. Buku yang ada di dalam plastik digonggong sebentar sementara tangannya bertindak cepat membetulkan seluar yang sudah comot benar. Titis-titis peluh sudah mengalir laju di seluruh ruang wajahnya. Dia menyekanya berulang kali sementara buku yang ada di dalam plastik masik ditekap ke dada.

“Encik mahu ke mana?” Tanya ketua kampung pagi tadi.

“Saya mahu ke pekan,” jawabnya ringkas.

“Kalau begitu, biar pak cik minta anak pak cik hantar kamu ke pekan,” kata ketua kampung lagi.

“Eh tak payahlah, saya boleh jalan sendiri,” dia menjual mahal.

Dadanya beralun ombak. Nafasnya sudah mula turun naik. Penat sudah mula menguasai diri. Segala sumpah seranah tidak lagi terucap. Dia terus menguatkan kedua pasang kakinya untuk terus berjalan. Kenapa dia begitu bodoh menolak pelawaan ketua kampung siang tadi, marah hatinya. Kalau dia tahu yang dia akan letih begini, dia tidak akan gatal-gatal menjual mahal. Malahan dia sendiri akan bertanya kepada ketua kampung kalau-kalau anak lelaki tua itu sudi untuk menghantarnya ke pekan. Menyesal kemudian tiada gunanya, hatinya memerli.

“Kamu tahu tak, kedatangan kamu ke sini membawa sinar baru dalam kehidupan anak-anak ini. Pak cik pasti, satu hari nanti tanggapan kamu ke atas kampung pak cik ini akan berubah, kerana hati akan memainkan peranan. Kalau bukan dari hati, maka tiadalah cinta yang datang bersama ilmu pengetahuan. Bagaimana kamu mencintai ilmu, begitu jugalah anak-anak ini mencintai kamu. Itu kerana kamu datang membawa ilmu kepada mereka.”

Dia sudah tidak dapat berjalan lagi. kakinya memang sudah letih benar. Ketika dia mahu mencari sebatang pokok untuk rehat dan bersandar. Dia mendengar ada satu suara yang menegurnya dari belakang. Dia menoleh.

“Eh, cikgu. Apa cikgu buat berjalan seorang di sini?” tanya anak muda itu. Dia yang kelihatan penat benar lansung tidak dapat meluahkan kata. Anak muda itu tersenyum, seakan faham dengan situasi yang dihadapi oleh dia.

“Mari cikgu, saya hantarkan cikgu pulang. Lagipun saya juga mahu balik ke Kampung Milir,” pelawa anak muda itu. Pintu kereta dibuka. Dia yang segan-segan hanya menurut kata. Perut kereta dijengah sementara punggungnya mengambil tempat di sebelah anak muda itu. Anak muda itu tersenyum lebar.

Sesampainya sahaja mereka di Kampung Milir, dia disambut dengan meriah oleh penduduk di Kampung Milir. Ada paluan kompang dan silat yang ditarikan. Dia berasa terkejut dan hairan. Anak muda yang ada di sebelahnya juga berasa hairan. Mereka memandang sesama sendiri tanpa ada sebarang kata.

Ketua kampung tiba-tiba muncul dari arah keramaian orang. Tangan dia ditarik sementara paluan kompang semakin rancak di main. Dia hanya menuruti tanpa ada sebarang bantah. Memandangkan dia masih penat dan letih, jadi dia tidak mahu berlagak songeh.

Tangannya di tarik sehinggalah membawa ke sebuah teratak kayu yang cantik. Di dalam teratak kayu itu ada bermacam perabot yang ringkas. Di silingnya pula ada kipas dan lampu kalimatang. Dia pelik, ruamah siapakah ini? tanya hatinya.
“Inilah rumah baru cikgu,” seakan faham dengan riak wajah dia, ketua kampung menjawab soalan hatinya. Dia terperanjat besar. Wajah tua itu dipandang dengan riak wajah yang kurang percaya.

“Mengapa pak cik buat begini, apa maksud pakcik yang sebenarnya?”tanya dia hairan.

“Inilah hadiah bagi kesabaran dan ilmu yang telah cikgu curahkan kepada anak-anak kampung ini. Kami faham yang cikgu rindukan keluarga cikgu dan kami juga faham yang cikgu telah bersusah payah untuk mengajar anak-anak kami tentang ilmu dan pengetahuan. Jadi ini adalah lambang terima kasih kami kepada cikgu yang selama ini telah bersusah payah menghidupkan sekolah yang tak berguru itu”

Berderai air mata yang mengalir di wajah kusamnya. Dia tidak dapat berkata apa. Yang hanya mampu cumalah segaris senyuman yang terukir, dan kali ini senyumannya tidaklah seperti dulu, kerana senyum ini adalah senyum yang ikhlas, lahir dari hati nuraninya.

kredit to: diri sendiri

ps: khas tuk guru2 di luar sana~~

7 comments:

✿ y.a.n.i.e budak G.E.B.U ✿ said...

terima kasih cikgu....sebab cikgu..kita semua mendapat ilmu...

(^^,)❤..

CintaZulaikha said...

ha a..:)

Sekamar Rindu said...

salam,

saya bangga menjadi guru...

menitis air mata, tatkala budak yg sangat lemah dalam sains, budak India, wp subjek lain semuanya gagal. tapi sains UPSR dia dapat B..

CintaZulaikha said...

kan Cik SR...igt seng ke nak jadi guru. sy sdri tak pandai nak ngajor org. jadi sy mmg tabik r ngn cikgu yg boleh ubah budk yg lemah jadi ok :)

Afufu said...

Nicee! Keep it up akak! :D

Hanny Esandra said...

saya penah jadi cikgu ganti..

motif : gatal2 tangan..

CintaZulaikha said...

cik afufu: tq

cik hanny: hahhahh...motip nak kasi tau aku~~