Wednesday, March 23, 2011

Jebat, saat darahmu membasahi Taming Sari...

ihsan by cik gugel...

JEBAT, sahabatku! Kita, kau dan aku sama-sama tahu. Sejak zaman kanak yang mentah hingga ke zaman dewasa yang gagah. Kita harung segalanya bersama teman-teman yang berbaki lagi tiga. Tidak pernah kita menjauhi antara satu sama lain, melainkan bersama jua walau ke mana-mana. Andai bumi Melaka ini bisa bersuara, pasti tiada lain perkara yang akan diucapkannya melainkan rasa cemburu dan irinya pada keakraban kita berlima. Demikianlah citra kita.

Jebat, sahabatku! Rasa resah hebat mencuit kalbuku. Semasa menuntut di Gunung Ledang untuk memperkasakan ilmu persilatan, hatiku telah dipanah asmara. Melur, anak gadis darat itu berjaya menghiasi sukmaku dengan kasihnya yang tulus. Saat kita mahu berpulang ke Melaka, janji telah terukir antara aku dan dia. Janjinya, Melur akan menyusul aku ke Melaka seusai dia bersedia. Aku kembali bersamamu, Jebat. Kembali ke Melaka bersama Kasturi, Lekir dan Lekiu dengan hati yang tertinggal di Gunung Ledang. Kau tahu itu. Hanya padamu aku luahkan keluh kesah hatiku yang sakit berkasih dan merindu.

Usai Taming Sari kuhabisi nyawanya di Majapahit, kerisnya telah dianugerahkan kepada aku. Kerisnya yang juga bernama Taming Sari itu menjadi lambang keperkasaan aku. Aku diangkat menjadi laksamana Melaka. Kau serta sahabat-sahabat yang bertiga sama berdiri di belakangku. Bumi yang kita cintai ini gagah dipertahankan dari semua bentuk musuh. Datanglah seribu pahlawan yang ingin menawan, pasti bisa kita patahkan.

Kita berlima diangkat menjadi pahlawan terbilang. Lambang kehebatan kerajaan Melaka yang berdaulat. Di sana sini orang mengenal dan membicarakan perihal kita yang dianggap mereka anugerah Tuhan buat Melaka.

Kau adikku yang paling dekat. Sejak kecil lagi, di antara kita berlima, kau yang paling erat denganku. Kerana itulah aku betah berkongsi rasa bersamamu. Kau juga enteng sahaja menceritakan padaku akan kisah hatimu yang telah terpaut pada bunga yang kembang di laman istana. Lirikan mata dan senyum Dang Wangi yang jelita dan bersuara buluh perindu itu telah berjaya memanah sukmamu dengan panahan asmara. Aduh, Jebat! Dang Wangi itu kesayangan baginda. Suaranya hebat mengalun lena Sultan Melaka di kala malam menjelma. Mengapakah kau hanya tertarik dengan mawar berduri, sahabatku? Tiadakah anggerik desa yang dapat mencuri hatimu sehingga yang paling sukar itulah yang hendak kau dapatkan...?

Kau selalu dibelakangku, Jebat. Jika ke hulu aku, pasti kau tidak akan ke hilir. Apabila ke laut pula aku, tidaklah kau tinggal di darat. Alangkah bertuahnya aku seperti namaku itu kerana punya saudara sepertimu. Kau sahabat sejati, Jebat! Tidak ada dua, tiganya kasih kau kepada aku. Aku sentiasa merasa aman dengan kehadiran kau di sisiku setiap masa. Kau adalah kekuatan aku, Jebat! Asas keyakinan langkah yang aku aturkan ke hadapan.

Jebat, sahabatku... kalau kau masih teringat, saat aku senyap-senyap berlalu ke Pahang demi mencari dan meletakkan Tun Teja di atas petaratna di payung mahkota keagungan kerajaan Melaka. Duduk bertakhta di samping Sultan kita yang berdaulat kerana demikianlah hasrat baginda.

Hanya pada kau, Kasturi, Lekir dan Lekiu sahaja kukhabarkan tentang pemergianku. Bukan apa, Jebat... Takutlah kiranya aku tidak berjaya membawa pulang Tun Teja, puteri bendahara Pahang yang indah parasnya itu, hampa dan walanglah pula hati baginda. Maka dengan itu, aku pergi secara rahsia. Bukan kau tidak tahu, Tun Teja yang diingini baginda itu telah pun bertunang dengan Megat Panji Alam dari Terengganu. Bukan mudah urusanku di Pahang.

Jangan salah tafsir ulahku, Jebat. Tiadalah aku sengaja mempermainkan perasaan halus Tun Teja padaku ketika itu. Taatku hanya pada Baginda Sultan. Hanya itu caranya untuk membawa Tun Teja ke petaratna Melaka. Lebih dari itu, hatiku hanya pada Melur. Tidak ada duanya kasihku pada gadis itu.

Sayangnya sahabatku, Jebat! Tika aku bertamu di Pahang itulah, Melur tiba di Melaka. Dia datang demi memenuhi janjinya. Dia datang demi panggilan cintanya. Dia datang demi mencari arjunanya, Jebat! Dia merentasi hutan Gunung Ledang hingga ketemu jalan ke Melaka untuk aku! Aku, Sang Kesuma Dewa hatinya... dia memanggil aku untuk mengubati rindunya. Malang seribu kali malang... jarak antara Melaka dan Pahang menjadi hijab untuk aku mendengar panggilannya.

Lebih malang, Melurku jatuh ke tangan yang salah. Melur dijadikan senjata untuk menyakitiku... Aku sakit, Jebat. Aku terluka yang benar-benar, sahabatku... Aku tahu kau telah berusaha untuk menarik Melur dari genggaman manusia durjana itu, tetapi kau tidak mampu. Kau gagal kerana kau tidak benar-benar pasti adakah benar Melur yang telah jatuh ke dalam sangkar perangkap itu. Kau sahabatku yang sejati! Aku tahu itu...

Jebat, kau memang berdarah panas. Jiwamu selalu sahaja membara dan membakar segalanya. Hingga aku, kau murkai benar-benar kerana aku tidak mahu meminta Melur pulang ke dalam dakapanku. Kata kau, jika Melur itu kesayanganmu, pasti kau tanpa bertangguh akan segera mengadap baginda demi meminta hakmu itu. Tapi kau sendiri maklum, Jebat. Aku bukan kau dan kau bukan aku! Tanganku terikat dan mulutku terkunci dengan ketaatan aku kepada Baginda Sultan. Aku junjung daulatnya di atas batu jemalaku ini setiap detik. Manakan bisa aku meminta Melur yang sudah menjadi perhiasan istana itu!

Melur itu gadis yang lurus. Aku tahu yang dia telah dijanjikan jaminan untuk bersamaku. Aku juga tahu yang aku dikatakan akan menjemputnya dari istana seusai aku pulang ke Melaka. Alangkah sedih hatinya kiranya dia tahu yang dia hanya diberikan janji-janji yang palsu. Tambah melukakan seandainya dia tahu yang dia telah dijadikan sebagai alat untuk melukai, menyakiti dan menjatuhkan aku semata-mata. Patih Karma Wijaya! Manusia yang dipenuhi rasa iri itu memang kejam! Cukup jika dia menyakiti aku saja, tapi malangnya Melur turut menjadi mangsa.

Aku sama sekali buntu. Aku benar-benar celaru, Jebat. Kau mendesakku untuk mendapatkan Melur kembali. Tapi aku tidak tahu bagaimana caranya, Jebat. Taat setiaku pada Sultan Melaka terlalu tebal sehingga berjaya membatasi segala keinginanku termasuklah Melur. Kalau baginda sudah menjadi tuan kepada Melur, aku dengan rela melepaskannya kerana aku hanya seorang hamba. Melur sanggup kulupakan kiranya itu yang dikehendaki baginda. Aku rela walaupun dalamnya, aku parah terluka.

Namun, demi memuaskan hatimu dan hatiku sendiri, aku ketemui juga Melur secara rahsia. Dengan bantuan si dayang yang bermuka dua itu, aku menjengah kamar Melur. Bukan untuk berbuat apa-apa, Jebat. Demi Tuhan! Aku cuma meminta wajah kesayanganku itu melupakan aku. Parah hatinya. Parah juga hatiku! Dia malah mengerti dan menyuruh aku melupakannya juga... betapa sakitnya!

Tanpaku duga, aku tersalah mengatur langkah dalam percaturan kali ini. Untuk pertama kalinya, laksamana terbilang bumi Melaka ini termasuk dalam jerangkap samar yang dipasang manusia durjana si Pateh Karma Wijaya yang lancang menaburkan fitnah. Sembahnya pada Sultan...

“Hang Tuah kesayangan Tuanku itu telah berbuat cemar di istana Tuanku!”
Begitu fitnahnya pada aku. Kau tahu, Jebat? Aku sama sekali tidak menyalahkan Duli Tuanku bulat-bulat. Matanya sendiri yang menyaksikan aku beredar keluar dari kamarnya Melur. Siapa yang tidak akan percaya jika mata sendiri yang menjadi saksi!

Aku dijatuhi hukuman, Jebat... tanpa sepatah bicara. Tanpa peluang untuk aku membela diri. Bendahara telah dititahkan untuk membuang si penderhaka ini dari alam hidup dan mengirimkan aku ke alam kematian. Aku tak gentar menghadapi mati, Jebat! Tak gentar aku! Akan tetapi aku sakit kerana matiku bukan sebagai hamba yang gugur demi mempertahankan Sultannya, sebaliknya aku telah dibuang sebagai penderhaka! PENDERHAKA! Kau tahu betapa deritanya aku menggalas beban perkataan itu? Aku bukan penderhaka, Jebat! Aku bukan penderhaka... bukan! Aku menjadi mangsa fitnah. Aku bukan penderhaka, aku Hang Tuah yang tak mungkin akan pernah menderhaka kepada Sultannya! Kau tahu itu, sahabatku.... Kau tahu itu. Kerana apa yang kau tahu itulah, maka kau...

Hang Jebat...! Pendekar Melaka yang berani lagi satria. Apa yang telah kau lakukan, sahabatku yang paling utama? Bumi Melaka yang bersusah-payah aku pertahankan kedaulatannya ini dengan sekelip mata kau basahi dengan darah! Kau cemari dengan amarah. Ya, aku tahu raja yang adil raja kau sembah. Aku juga tahu yang raja zalim, raja kau sanggah. Tapi demi aku, Jebat. Demi aku... mengapa tidak kau berpaling dari api dendammu yang menyala itu?

Aku tidak pernah menduga, Jebat. Kau benar-benar sanggup mengayuh perahu yang berlayar menentang arus. Adat Melayu yang mesti memuliakan daulat seorang raja demikian kerana kita adalah hamba yang bertelut dibawah payung kebesarannya, tanpaku sangka telah kau mungkiri. Duli Tuanku seharusnya kau junjung, Jebat. Kau telah dianugerahkan kurnia daripada baginda untuk menggantikan tempat dudukku. Aku suka kalau kau yang mengganti aku. Kalau mati sekalipun, aku pasti tenang di alam pengabadian kiranya Taming Sari yang kutinggalkan bertukar ke tanganmu, sahabatku.
Alangkah walangnya hatiku apabila kau berpaling dari kesetiaan seorang hamba kepada Sultannya, Jebat. Sumpahmu membela aku itu telah menumpahkan darah rakyat yang tidak bersalah. Amukanmu itu terlalu bisa, Jebat! Dendammu yang membara hingga menjadi julang api yang paling tinggi hingga tidak dapat dipadamkan lagi oleh sesiapa. Kemarahanmu membakar singgahsana baginda, membakar taat setiaku juga. Kau terlalu ampuh! Perihal Taming Sari yang berada ditanganmu itu menjadikan kau pahlawan perkasa yang tidak dapat dijatuhkan. Datanglah walau Kasturi, Lekir ataupun Lekiu, kau tetap gagah tanpa dapat ditewaskan.

Pintar kau, Jebat! Kau menunggu sehingga Taming Sari berada di dalam genggamanmu terlebih dahulu dan kemudian barulah kau mengisytiharkan amukan dendammu terhadap kematianku. Kau memang sahabatku yang paling pintar dan cekap akalnya tetapi paling gagal menimbang baik buruk dan letak duduk perkara sebelum kau mencabar baginda. Kau gagal mengawal rasa.

Aku tidak mati, Jebat! Si Bendahara yang mulia dan bijaksana itu tidak mahu mengirim aku ke alam baka, sebaliknya telah menyembunyikan aku di dusun kepunyaannya di hulu Melaka. Lakunya kerana dia tahu aku tidak berdosa. Padanya baginda terburu-buru menjatuhkan hukum terhadapku kerana dibutakan oleh fitnah si durjana itu.

Kau juga sahabatku, aku tahu kau setia membelaku. Pada kau, aku bukan penderhaka. Lalu dengan itu kau lantang menjadi penderhaka demi membalas setiap titis darahku yang kau sangkakan telah tumpah semasa bendahara menghukumku. Kau tanpa berfikir dua kali, enteng sahaja mempertaruhkan nyawamu demi membela nyawaku. Aduh Jebat, darahmu memang panas...!

Aku kembali, Jebat! Aku, abangmu Tuah telah kembali. Aku kembali kerana mendengarkan seruan seisi Melaka yang bergema melaungkan kata, “HANG JEBAT MENDERHAKA!” Seruan itu telah membangkitkan aku dari alam pengabadianku di Hulu Melaka. Kembalinya aku untuk menjunjung titah... aku telah dititahkan baginda Sultan untuk menghabiskan riwayatmu, adikku! Walaupun titah itu seperti halilintar yang membelah pancainderaku namun aku tetap menjunjungnya kerana taat setiaku pada baginda tidak pernah ada musim surutnya. Kau seharusnya faham, Jebat. Aku seorang hamba yang taat. Kau telah menderhaka, Jebat... kau telah menderhaka!

Aku tahu kau sakit menyaksikan tingkah aku. Aku faham kau perit melihat ulahku yang tanpa banyak soal sanggup menjunjung titah orang yang telah menghukumku tanpa usul periksa dan sanggup pula menghapuskan orang yang telah membela kematianku. Kau harus mengerti, Jebat. Aku seorang hamba. Hingga ke akhirnya, aku tetap seorang hamba. Kau aneh melihat taat setiaku menjunjung duli yang menurutmu terlalu berlebih-lebihan. Mungkin benar katamu. Taat setiaku memang berlebih-lebihan. Tetapi bukankah itu wajar? Tuanku Sultan Melaka itu adalah tuan dan aku adalah hambanya. Maka, ketaatan aku padanya tidak salah jika berlebih-lebihan sekalipun.

Kau dan aku, kita sama-sama tidak pernah menjangkakan bahawa persahabatan dan persaudaraan yang erat mengikat kita ini akhirnya terpaksa disudahkan dengan pertikaman begini. Jiwaku pedih menahan pancaran matamu saat kita bertikam. Walau kuat hatiku mengatakan kau penderhaka dan sewajarnya nyawamu kuhabisi, tetapi aku tetap kasih padamu, Jebat. Kau sahabatku yang paling utama... aku benar-benar walang kerana dititahkan untuk menghapuskan kau.

Adakalanya aku dibuai perasaan. Kenangan membesar dan mengharungi hidup bersamamu menerjah ke ruang fikiran. Aku sama sekali tidak mahu berkelahi denganmu tetapi apakan daya, kau telah salah mengatur langkah, Jebat!
Perkara yang paling menggetarkan sukmaku, kau langsung tidak gentar. Kau tidak goyah dengan kemunculan aku untuk menghabiskan riwayatmu. Jauh sekali untuk merasa kesal dengan penderhakaan kau itu. Padamu, nyawa yang telah kau pertaruhkan demi membela nyawaku itu pendirian yang kau lakukan atas nama persaudaraan dan kebenaran. Kau penjunjung keadilan...

“Aku tidak bersalah, bang Tuah! Jauh sekali merasa kesal. Aku telah menentang kezaliman dengan darahku sendiri. Darahku ini telah membasuh Taming Sari. Aku berdiri teguh atas keyakinanku untuk membela keadilan. Darahku yang membasahi Taming Sari, keris sahabatku yang utama itu sebagai bukti bahawa si Jebat ini penderhaka! Penderhaka yang membela saudaranya dari kekejaman...”

Saat Taming Sari aku tusukkan pada tubuhmu, Jebat sahabatku, ketahuilah bahawa aku juga menusukkan keris keramat itu ke jantungku. Saat bisa Taming Sari menjalar dan menyentak tubuhmu, bisa keris itu juga menghancurkan seluruh ruang perasaanku. Aku terlalu derita membunuh kau, Jebat. Aku tahu kesucian hatimu membela kematianku. Aku tahu kau tidak bersalah sesungguhnya. Kau menderhaka kerana aku! Aku tahu itu. Tetapi aku terikat dengan kesetiaanku.... Betapa dalamnya kasihku untukmu adikku... dan nyawamu kuhabisi dengan tanganku sendiri.

Jebat, saat darahmu membasahi Taming Sari, darahku juga telah mengalir bersamanya...


kredit to blogger dari nyali untuk khali

ps: aku mmg suka karya hang...tip top laaaaaaaaaaaa...:)

2 comments:

Sekamar Rindu said...

salam....kak,

entri yg sangat menyentuh rasa..

CintaZulaikha said...

waalaikumsalam...terima kaseh cik SR..