Saturday, August 20, 2011

Nuansa alam maya...err~~sila baca yerr..

Assalamualaikum u olss
rasanya, cam da lama bonar tak post cerpen kat cni
arini nak post lahh..

sila jgn tidor...kehkehkeh



NUANSA~

NELL memantau keadaan sekelilingnya gelap gelita. Beg galas yang tersangkut dibahunya di turunkan perlahan-lahan sementara tangan kirinya menyeluk ke dalam beg. Lama juga Nell meraba-raba isi perut beg yang dipegangnya itu sehinggalah tangannya mencapai sesuatu yang berbentuk cakera. Cakera itu dikeluarkan lalu dihalakan ke arah cahaya bulan yang terang. Menyilau cahaya yang terbias daripadanya sehingga menyebabkan Nell menutup matanya sendiri. Nell tersenyum.

Cepat-cepat Nell melangkah laju menuju ke bilik komputer yang ada di tingkat 2 kolej persendirian itu. Sambil kakinya terus melangkah, tiba-tiba sesusuk tubuh kecil muncul dari balik ruangan rehat yang ada di tengah-tengan banggunan itu. Susuk itu adalah susuk seorang gadis genit yang memakai sut berwarna biru laut. Gadis itu menjeling tajam ke arahnya sambil kedua belah tangannya mengcekak pinggang. Nell terperanjat. Cepat-cepat cakera yang dipegangnya disembunyikan di bahagian belakang tubuhnya. Gadis itu masih memerhatikannya di dalam kesamaran malam. Disebabkan cahaya bulan tidak sampai ke tempat itu, maka Nell lansung tidak dapat melihat wajah si gadis melainkan cuma sut yang dipakainya.

“Siapa kau?” jerit Nell perlahan. Persekitaran sekeliling harus juga diambil peduli. Dia tidak mahu suaranya itu didengari oleh pengawal yang menjaga di kawasan itu.

Gadis itu tertawa kecil. Dia melangkah sedikit ke depan bagi memperlihatkan wajahnya kepada Nell. Tidak sangka hari ini dia akan bertemu lagi dengan Nell, programer yang telah membuka dimensi baru dan menyesatkan dirinya ke alam ini. Hatinya berubah panas.

“Kau tak kenal aku Nell?” keras sahaja suara yang terpancul keluar dari mulut gadis itu. Nell masih cuba untuk melihat. Sesekali dia mengecilkan matanya untuk menjelaskan lagi pengelihatannya. Ia, dia memang tidak mengenali gadis itu. Siapakah gadis itu?, fikirnya sendiri.

“Aku Leya. Pahlawan Nuansa yang kau bawa ke dunia ini,” Gadis yang bernama Leya itu sudah mula meninggi suara. Nell terperanjat besar mendengarkan perkataan perwira nuansa itu. Setahu dia, perwira nuansa hanyalah rekaan ilustrasi permainan dimensi untuk projek penilaian akhirnya. Masakan pahlawan Nuansa itu benar-benar wujud. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Kau jangan berlagak bodoh. Disebabkan kau, seluruh kaumku sedang menghadapi kematian,” Leya semakin membuak marahnya. Nell yang sendiri tidak tahu dengan apa yang berlaku terus sahaja mendekati Leya yang terpacak di depannya. Berpusing dia mengelilingi Leya yang memandang sinis ke arahnya.

“kalau benar kau pahlawan Nuansa, maknanya kau hanya sebuah permainan,” Nell masih memerhatikan susuk tubuh gadis itu.

“Dan kau kelihatan benar. Tidak sangka aku menghasilkan sebuah projek yang benar-benar hidup,” Nell tertawa kegembiraan. Dia menjerit mengulangi kata-katanya yang sebentar tadi dan hal itu menyebabkan Leya berasa cukup bengang. Nampaknya Nell memang mengambil mudah tentang semua perkara yang dilakukan. Tidak seperti apa yang dikatakan oleh Fauz, Nell hanya merupakan seorang pemuda bodoh dan sombong. Mahu sahaja dia menarik kepala Nell lalu dihentakkan ke muka dinding. Biar dia merasakan realitinya Leya memang banyak fungsinya.

Nell mengusap-usap dagunya yang tidak berjanggut. Sedang dia masih memerhatikan Leya, mulutnya sempat bertanya, “sebab apa kau ke mari?”

“Aku mahu membawa kau ke Nillon. Aku mahu kau membetulkan semula apa yang telah kau rosakkan!”

“Nillon...haah, bukankah itu negara pahlawan nuansa?” Nell terjerit kuat. Tangan leya yang gebu itu pantas menutup mulut Nell yang masih mengomel. Telinga pemuda itu ditarik pinta diam. Nell pasrah dan mulutnya kembali terkunci. Diperhatikan saja Leya yang menggeleng kepala.

“Kau telah mengubah sistem cuaca di Nillon, dan kau juga telah mewujudkan Wizz, makhluk perosak di Nillon. Jadi salahkah aku membawa kau ke Nillon bagi membetulkan segala-galanya!” marah Leya. Nell kelihatan terperanjat lagi. Wizz, setahu dirinya, tidak ada makhluk yang bernama Wizz di dalam permainan dimensinya. Adakah Leya sekadar mahu berseloroh kepadanya. Dia tidak percaya.

“Kalau kau tidak percaya, cuba kau lihat permainan bodoh kau itu!” Leya menarik tangan Nell lalu di bawa ke bilik komputer. Setelah komputer nipis itu dibuka. Cakera yang tersembunyi di belakang tubuh Nell diambil Leya lalu dimasukkan ke dalam perisiannya. Tangan Leya pantas menaip beberapa perkataan di atas keyboard sementara Nell tergamam melihat. Tidak sangka Leya pantas menggondam hasil kerjanya dalam hanya beberapa minit berbanding usahanya untuk mewujudkan kata kunci yang paling susah untuk dibuka.

Beberapa makhluk kecil yang berwarna hijau keluar menari-nari di atas skrin komputer sementara menunggu komputer loadding. Leya tersenyum dan itulah pertama kali Nell melihat gadis itu tersenyum. “Kenapa, apa yang kau senyumkan?” tanya Nell.

“Lihat itu, Millius cukup gembira bila menari,” jawab Leya. Nell kembali memandang ke muka komputer. Makhluk kecil yang berwarna hijau itu masih lagi menari, makhluk itukah yang bernama Millius. Soal hatinya. Dia juga mahu tersenyum.

Setelah 20 minit menunggu. Tiba-tiba skrin komputer itu mengeluarkan sebuah cahaya putih yang terang. Cahaya itu terpancar sehinggalah membawa ke ruang luas yang ada di bilik itu. Nell tergamam. Belum pernah seumur hidupnya yang dia akan berdepan dengan situasi seperti itu. Walaupun jantungnya berdegup kencang, namun sifat teruja yang terlahir dari hatinya terus sahaja memuncak. Leya sudah berdiri di dalam bulatan cahaya itu. Tangannya dihulurkan kepada Nell yang masih lagi terkial-kial.

“aku bermimpi,” Nell menyebutnya perlahan.

“Kau tak bermimpi, kalau benar kau bermimpi, kau pasti tak akan sakit kalu aku menumbukmu,” Leya sudah menggengam penumbuknya. Walaupun hati Nell masih berasa sangsi, tetapi kepercayaan yang diberikan oleh Leya menguatkan hatinya untuk terus melangkah ke dalam bulatan itu. Tiba-tiba ruangan bilik itu berubah dan samar-samar menjadi sebuah kawasan penempatan yang asing di matanya. Dalam sekelip mata, dia sudah sampai ke dimensi yang lain. Apakah benar apa yang dilihatnya ini? jantungnya masih pantas bergoncang.

Selangkah Nell menjejakkan kakinya ke alam itu, tshirt yang dipakaianya tiba-tiba berubah menjadi sepasang sut berwarna hitam, persis kostum animasi anime yg selalu dilihat di kaca tv. Sut itu bagaikan melekap ke kulit, ketat dan kurang selesa untuk dipakai. Walaupun begitu, Nell masih lagi teruja dengan apa yang berlaku ke atas dirinya. Sekilas dia menoleh memandang Leya yang ada di sisinya, sut gadis itu juga berubah menjadi sehelai blaus putih yang panjang mencececah lantai. Jaket kulit yang tiba-tiba terpancar bagaikan cahaya orbit mula menyinari separuh dari tubuh gadis itu lantas menjadi perisai yang sangat padan dikenakan bersama-sama blaus putih yang indah itu. Rambutnya yang panjang dan ikal itu pula terikat dengan sendiri sehingga bercantum dengan ikatan manik yang tersimpul dihujungnya. Menurut pengelihatannya, manik itu persis sepasang mutiara yang berkilau bagaikan bulan yang memancar terang. Nell kelihatan kagum sekali.

“Puteri Leya...” seorang pengawal yang bersut hitam kemas siap dengan senjata yang berbentuk lembing datang memberi sembah. Leya menundukkan kepalanya sedkit membalas hormat dari pengawal itu. Pengawal itu kembali memandang Leya lantas menjeling kepada Nell yang ada ditepi gadis itu.

“rasanya lebih baik tuan puteri ke istana sekarang, gering tuanku sudah semakin kuat,” beritahu pengawal itu. Leya resah bila mendengarkan perkhabaran itu, dengan sepantas cahaya, Leya berlari meninggalkan Nell yang terpinga-pinga di belakangnya. Pengawal tadi Cuma tersengih melihat Nell yang terpacak sendirian. Kerana begitu takut, dia mulai rimas dengan situasi itu.

“Silakan orang bumi,” pelawa pengawal itu sambil menekan sesuatu dari alatan yang canggih yang ada ditangannya. Alatan yang canggih berbentuk kapsul itu dicampakkan ke depan mereka, perlahan-lahan alatan yang berbentuk kapsul itu berubah dari menjadi sebuah kiub kepada sebuah kenderaan yang canggih dan mampu terapung. Matanya membulat, sukar untuk mempercayai apa yang dilihatnya di depan mata.

“Wahhh, canggihnya. Siapakah yang begitu bijak mencipta kenderaan seperti ini?” tanya Nell penuh kagum.

“Kamulah Tuan Nell,” pengawal itu bersuara . wajah Nell kembali berubah, tetapi kali ini dia bagaikan mahu tumbang. Tidak sangka alatan yang begitu canggih itu dicipta olehnya. Seakan berada di awang-awangan, kakinya tiba-tiba tidak merasa tanah. Dia dibawa ke dalam kenderaan itu melalui cahaya yang datang dari arah kenderaan itu. Nell tersenyum gembira, “cool,” bisik hatinya.

“Tapi ini semua takkan bertahan lama Tuan Nell. Wizz sudah semakin hampir,” pengawal itu memberi isyarat tangan kepada skrin yang ada di dalam kenderaan itu. “Baik tuan,” skrin itu menjawab lantas kenderaan itu bergerak laju, selaju pesawat ringan yang berlegar-legar di angkasa raya.

***

“Anakanda sudah dapat menjejak beliau Ayahanda. Anakanda harap agar Ayahnda akan cepat sembuh,” Leya mengusap dada lelaki yang separuh umur itu. Lelaki itu langsung tidak membuka matanya. Wajahnya pucat dan putih, kelopak matanya pula bergerak-gerak seakan-akan memimpikan sesuatu yang ngeri.

Nell yang berdiri memerhatikan tingkah laku Leya berasa cukup sayu. Biapun dia tidak tahu akan situasi yang dihadapinya, namun dia tetap setia menanti di situ. Menanti untuk mahukan jawapan.

“Ikut aku,” ajak Leya yang sudah menghampirinya. Nell hanya menuruti tanpa dapat berkata apa. Ada ketegangngan yang berlaku antara mereka. Nell pasti jika dia cuba untuk membuka mulut dan bertanya, pasti Leya akan bertindak kasar, walaupun pada pandangannya Leya hanyalah seorang gadis yang cantik dan lemah.

“Kau pasti tahu siapa Wizz!?” soal Leya.

“Aku tak tahu apa yang kau cuba katakan,” Nell geram. Dia yang dibawa ke tempat asing lantas di soal secara melulu memang terasa seperti banduan. Setahu Nell, dia lansung tidak mengenali Leya, malahan Wizz itu sekalipun. Siapa Wizz? Dia sendiri tidak pernah melihatnya.

“Inilah Wizz,” Leya menekan satu punat biru yang ada di tepinya. Satu pancaran kilat yang menyerupai skrin yang aktif kepada sistem elektromegnet muncul di depannya. Sesusuk tubuh makhluk yang berwarna merah muncul dalam bentuk maya. Makhluk itu kelihatan cukup bengis dan menakutkan. Mukanya tersangatlah hodoh dan badannya sasa dan menggerutu. Seingat Nell, dia tidak pernah mencipta makhluk yang sedemikian rupa untuk projeknya. Adakah apa yang dilihatnya ini cumalah sekadar virus...virus, matanya terbeliak.

“Ini virus...ini virus rekaan temanku Zacky!!” Nell terjerit. Otaknya mula mengimbas kembali kejadian yang berlaku dua hari lepas. Nell dan Zacky bertengkar mengenai perisian yang mereka reka bersama. Menurut Zacky, Nell sengaja mahu memonopoli projek penilaian akhir itu untuk dirinya sendiri. Segala markah awal yang diperolehi oleh mereka berdua tidak ditimbangtara dengan baik oleh pensyarah fakulti. Nell memperolehi markah yang lebih tinggi berbanding Zacky. Perkara itu membuatkan zacky makan hati. Rasa marah yang membuak membuatkan Zacky bertindak mencuri cakera liut yang kini ada di tangannya. Dan tanpa disangka, sejenis virus yang dipanggil dengan nama Wizz direka bagi memakan segala isi perisian yang ada di dalam projek akhir itu. Nell mula menelan rasa marah. Tidak sangka rasa sakit hati Zacky telah membawa keburukkan kepada Leya dan kaumnya. Dia berasa cukup bersalah dengan apa yang berlaku. Seharusnya dia membantu, tetapi dia sendiri tidak tahu bagaimana.
“Kenapa kau mahu ke kelas komputer tadi?” tanya Leya

“Ohh, aku mahu ke kelas komputer kerana mahu menyingkirkan virus itu”

“Kau pasti virus ini perbuatan Zacky?”tanya Leya lagi

“Sudah tentu aku pasti kerana aku sendiri pernah dengar dia menyebutnya di depan aku!” jawab Nell keras.

“Kau tahu bagaimana mahu menyingkirkannya?”soal Leya resah

“Aku tak pasti. Aku harus melihat virus itu dahulu,” jelas Nell

Leya mengangguk. Dia memberi ruang kepada Nell untuk berdepan dengan komputer yang sebesar 300 inci itu. Dengan tangkas dan pantas, jari-jemari Nell terus sahaja menekan setiap punat keyboard yang ada di depannya. Otaknya ligat berfikir cara bagaimana virus itu mampu dinyahaktifkan. Segala kata kunci dan perkataan telah dimasukkan, namun tiada satu yang mengena. Nell semakin bingung. Mukanya sudah mula berkerut-kerut.

“Bagaimana?” tanya Leya.

“Aku tak mampu,” jawab Nell lemah.

“tapi bukankah kau yang mencipta 90% dari projek akhir ini?” soal Leya lagi.

“Itu memang benar, tetapi 10% lagi telah dicipta oleh Zacky. Jadi aku tak tahu apa yang telah dilakukannya ke atas perisian ini,” jawab Nell tegas.

“Nampaknya kau memang suka untuk terperangkap terus di sini...” selamba Leya berkata. Nell yang kurang faham dengan maksud yang dikatakan oleh Leya itu terus sahaja berpaling memandang gadis yang ada di depannya itu.

“Apa maksud kau dengan terperangkap?” suara Nell kedengaran resah.

“Setelah kau masuk ke alam ini, pintu yang membawa kau ke mari telah terkunci rapat. Jadi jika kau mahu kembali ke dunia asalmu, kau harus mematikan virus itu dahulu. Kalau tidak, aku tidak fikir yang kau dapat melihat keluargamu lagi,” Leya menjeling tajam. Nell ternga-nga mendengar. Rupanya, segala apa yang terjadi ke atas dirinya kini adalah sebuah konspirasi. Walaupun alam maya ini bukanlah merupakan sebuah penjara, namun perasaannya sudah terdetik begitu. Dia akan terpenjara di sini, dia akan mati di sini. Jantungnya kembali berdegup kencang. Tiada gambaran lain yang bermain difikirannya kini selain dari penipuan dan dusta. Leya sengaja membuatkan dia teruja untuk mengikutinya ke mari dan kini dia terperangkap.

“selesaikan teka teki ini sebelum kau terus terperangkap di sini,” jelas Leya.

“Aku mahu pulang!” jerit Nell marah.

“ye, kau akan pulang. Setelah kau musnahkan virus itu!” Leya membalas jeritan Nell dengan suara yang parau.

“Aku tak bersalah!”

“Siapa kata kau tak bersalah. Kau terlalu sombong sehinggakan kau sanggup memperkecilkan kebijakkan temanmu. Sekarang kau harus membetulkan segala kesilapan yang telah teman kau lakukan!!!” Leya pergi meninggalkan Nell sendirian. Nell terkedu. Tubuhnya sudah terkulai di atas lantai. Otaknya yang waras itu sudah tidak dapat berfikir panjang “apa yang harus aku lakukan?” soal hatinya.

***

Virus Wizz sudah semakin teruk merebak. Tanaman, air dan udara di sekeliling sudah tidak dapat berfungsi dengan baik. Semuanya telah tercemar. Awan yang bergumpal putih asalnya sudah mula berubah hitam. Leya semakin cemas. Kedua telapak tangannya diramas penuh resah. Dari balairong diraja, Leya gusar berjalan ke kanan dan ke kiri. Pengawal-pengawal yang melihat gelagat puteri mereka itu hanya mampu memandang sesama sendiri. Bukan niat mereka tidak mahu membantu, tetapi mereka sendiri tidak tahu apa yang harus dilakukan.

“bagaimana dengan Nell?” tanya Leya kepada salah seorang dari pengawal yang bediri tegak di depannya.

“Nell sedang berusaha untuk masuk ke dalam mimpi Zacky, tuanku,” pengawal itu menjawab ringkas.

“Mimpi, apa tujuan Nell mahu masuk ke dalam mimpi Zacky?” soal hatinya musykil.
Leya mendapatkan Nell yang masih lagi menaip komputer. Seingat Leya, semenjak 3 hari yang lalu, Nell lansung tidak keluar dari bilik utama itu. Nell hanya terperuk di dalam bilik sambil mencari penyelesaian terhadap virus yang sedang menguasai Nuansa.

“Kau tidak tidur?” tanya Leya yang kasihan melihat pemuda itu.

Nell hanya berdiam. Tiada sepatah ayat yang terluah. Jemarinya masih ligat menaip simbol-simbol kod yang tercantum dan terlerai. Dari pemerhatiannya, dia tahu yang kini kod-kod itu sudah mula menjadi longgar. Mata Leya terpukau melihat kehebatan Nell yang merangka setiap kod untuk mengnyahaktifkan virus yang semakin menular. Sejenis perisai yang berbentuk palang dibina bagi menghalang virus Wizz terus menerus menghentam setiap perisian yang sudah semakin lemah. Seperti mikoganisma yang sangat halus, virus Wizz menelan setiap perisian dalam kadar masa yang sangat singkat.

Nell cuba untuk melambat-lambatkan proses itu dengan mewujudkan seorang Nell yang lain. Nell itu adalah makhluk alam maya yang dicipta untuk masuk ke dalam mimpi Zacky. Melalui lubang yang sangat halus, Nell alam maya dihantar untuk berurusan dengan Zacky. Segala gambaran keadaan yang berlaku di alam realiti dapat dilihat melalui mata Nell yang berkedip merah. Nell sendiri tidak menyangka yang Nell alam maya akan wujud bagaikan hantu lalu terus masuk kedalam otak Zacky yang sedang lena dibuai mimpi. Mengikut situasi sekarang, Nell pasti yang dunia realiti kini sedang bergelap kerana malam. Jadi apa yang dilakukannya kini akan menjadi mudah.

“kau nak buat apa?” tanya Leya tidak faham.

“Aku mahu Zacky sendiri meleraikan virus itu,” jawab Nell.

“Tapi bagaimana?” Leya semakin tidak faham.

“Cuba kau lihat ke awan,” Nell menjuihkan bibirnya ke langit yang gelap. Kepulan-kepulan awan sudah menjadi semakin besar dan gana. Melihatkannya saja sudah membuatkan Leya menelan liur.

“Kenapa dengan awan itu?” soal Leya.

“Awan itu bagaikan mimpi buruk Zacky. Jadi melalui lubang halus ini, aku akan membawa Zacky ke mari dan menyelesaikan apa yang telah dia lakukan,”

“Aku tidak fikir ia akan menjadi. Kau lihat sendiri pintu yang membawa kau kemari
sendiri sudah tertutup rapat. Jadi bagaimana kau boleh membawa Zacky ke sini,” Leya ragu-ragu. Nell hanya tersengih. Walaupun dia tahu bahawa tindakannya itu hanyalah sekadar cubaan, namun keyakinannya untuk mencuba tersangatlah kuat . Butang oren yang ada didepannya ditekan dan Nell alam maya sudah masuk ke dalam pemikiran Zacky. Leya dan Nell mula memandang sesama sendiri.

“Nell!” Zacky terjerit bila melihat Nell muncul di dalam mimpinya.

“Kau harus selesaikan semua!”

“Selesaikan apa? Eh, macam mana kau boleh ada di sini!?” Zacky kelihatan pelik melihat Nell yang menghampirinya dengan gaya yang cukup pelik. Nell lansung tidak bersuara. Riak wajahnya juga kelihatan kaku. Kakinya bergerak bagaikan robot dan tangannya hanya lurus ke peha. Dengan pantas dan tangkas, bahu Zacky disentuh dan secara tiba-tiba Zacky pengsan dan pandangannya terus menjadi kelam.

***

“Aku di mana?” tanya Zacky setelah dia sedar dari pengsannya. Leya yang berada di sisi pemuda itu terus sahaja memberikan segelas air putih kepada Zacky. Zacky panik. Dia yang masih berasa takut terus sahaja beransur jauh dari gadis itu. Dia bergetar sama seperti tubuhnya. Ketarnya itu sudah sampai ke paras dada. Akibat itu, dadanya mula merasa sesak dan nadinya mula berdenyut pantas.

“Aku di mana? Aku di mana?” tanya Zacky.

“Kau di Nuansa!” jerit Nell dengan marah. Nell yang muncul dari balik pintu terus sahaja menerkam Zacky yang terbuntang matanya melihat kehadiran lelaki itu. Tidak sempat untuk membuka mulut, Nell terus sahaja memberikan penumbuk sulungnya ke wajah anak muda itu. Zacky mengaduh kesakitan sambil tangannya menyentuh bibir yang sudah pecah berdarah. Bisa sungguh rasanya. Kerana terlalu sakit, dia lansung tidak dapat mengangkat muka. Nell berasa sangat puas. Leya yang berada di belakangnya pula lansung tidak memberikan sebarang reaksi. Dia hanya tegak memerhatikan kedua anak muda yang ada di depannya itu.

“Jika kamu terus begini, aku rasa Nuansa tidak akan pulih. Fikirkan sesuatu. Pulihkan kembali negaraku!” arah Leya dengan tegas.

Nell dan Zacky memandang Leya yang pergi meninggalkan mereka. Nell faham akan perasaan Leya ketika itu. Pahlawan dan pemerintah mana yang tidak cintakan negaranya. Segala apa yang berlaku ke atas Nuansa kini adalah hasil dari ciptaan dia dan Zacky. Jadi mereka harus bertanggungjawab. Nell tidak mahu melihat Leya kecewa dan sedih. Dia harus memikirkan sesuatu.

Nell memandang Zacky yang lansung tidak mahu mengangkat muka.

“Bagaimana kau mereka Wizz itu Zacky?” soal Nell

“Aku sedang bermimpi, jadi bagaimana aku harus menjawab soalan kau itu!” jawab Zacky geram.

“Kalau betul kau bermimpi, kenapa bibir kau boleh berdarah. Jelaskan kepada aku!?” tengking Nell lagi.

Zacky terdiam. Memang betul, segala rasa sakit, pedih, bisa malahan darah yang mengalir dari bibirnya kini memang terasa benar. Dia mengesatnya dengan telapak tangan yang terketar-ketar. Tubuhnya lemah untuk digerakkan.

“Kau harus neutralkan virus Wizz itu Zacky!” terang Nell.

“Untuk apa, untuk kau mendapat markah lebih daripada aku!!!” jerit Zacky marah. Perasaan dendam dan bengangnya masih belum pudar. Kerana itulah dia mencipta virus Wizz lalu dimasukkan ke dalam projek akhir mereka berdua. Jika dia tidak boleh mendapat markah yang sama seperti Nell, maka Nell sendiri tidak boleh mendapat markah yang lebih tinggi daripadanya. Dia tekad untuk melakukannya begitu. Dia tekad mahu mereka kencundang di hari akhir penilaian projek akhir itu nanti.

“Kalau kau terus bersikap begini. Kita tak akan pulang ke alam realiti selama-lamanya. Kau harus ingat itu!” Nell mengugut. Zacky terbeliak mendengar kenyataan temannya itu. Nampaknya dia memang benar-benar telah terperankap. Terperangkap bersama-sama Nell di alam maya yang fikirnya cuma fantasi sahaja.

Kepulan awan hitam sudah menyeliputi segenap ruang Nuansa. Nell menjadi bertambah gusar. Bahu Zacky dicengkam dan kedua pasang mata mereka bertentang sesama sendiri.

“Kita harus cepat kalau kau tidak mahu terus terperangkap di sini,” Nell menarik lengan Zacky dan diheret ke ruang utama Zacky yang terikut ketika itu terus sahaja memerhatikan sistem komputer yang cukup asing di matanya itu. Dia mula berdebar-debar.

“Ini mimpi!” Zacky berbisik perlahan. Nell yang ada disebelahanya sudah muak mendengar kata-kata mimpi yang terluah dari bibir pemuda itu. Rasanya, mahu sahaja dia menumbuk Zacky lagi buat kali yang kedua. Tetapi niatnya itu Cuma dipendam kerana perbuatan yang sebegitu tidak akan membawa mereka ke mana-mana, melainkan ke arah jalan yang buntu. Nell cuba untuk bersabar.

“Cepat, neutralkan Wizz!” perintah Nell. Zacky merengus geram.

“Aku perlukan kau untuk meneutralkan virus ini,”

“Tapi bukan aku yang mencipta virus ini?” jawab Nell.

“Wizz juga merupakan sebuah permainan. Jika kita mahu meneutralkan Wizz, kita harus berganding,”

“Maksud kau dengan bermain game multiplayer. Wizz ini sejenis permainan ke?” soal Nell teruja.

“Wizz adalah sejenis virus yang menghidupkan permainan. Tapi aku tak sangka yang wizz telah menghidupkan permainan ini secara nyata lalu menghancurkan Nuansa,” timbul rasa kekesalan di hati Zacky. Nell mengeluh. Dia faham, kerana marahlah Zacky bertindak di luar pemikiran manusia. Dia sendiri kadang-kadang pernah mengalami hal yang demikian.

“aku tak sangka yang semua ini menjadi nyata,” keluh Zacky lagi

“Kau sedar tak yang kau mempunyai otak yang genius Zacky. Kau mampu membina permainan ini menjadi nyata. Jadi kenapa kau harus marah kepada aku sedangkan kau lebih berhak untuk mendapatkan markah yang lebih tinggi daripada aku,” Nell bersuara perlahan. Mereka sama-sama berdiam. Masing-masing dirundung rasa malu dan sesal. Ketka itulah Leya masuk dengan jeritan yang amat kuat sekali. Terasa mahu tercabut saja telinga mereka mendengar jeritan Leya yang nyaring itu. Mereka memandang Leya yang berlari mendapatkan mereka berdua. Termengah-mengah Leya cuba menyampaikan berita buruk yang baru diterimanya sebentar tadi.
“Wizz sudah sampai ke mari. Cepat, cepat lakukan perkara yang sepatutnya!” jerit Leya kepenatan.

Nell dan Zacky memandang sesama sendiri. Dengan pantas kedua pasang tangan itu mula mengatur strategi dengan mengambil alih permainan itu dengan bermain bersama-sama. Pahlawan putih yang mewakili pahlawan Nuansa di skrin 300 inci itu siap bersenjatakan perisai kristal dan pedang kilat. Mereka dikerahkan terus menerus menentang Wizz yang semakin menghampiri pintu istana.

Cekap sahaja Nell dan Zacky mengatur strategi. Tangan mereka tidak henti-henti menekan butang dan punat yang ada di papan keybaoad. Tidak semena-mena pahlawan putih yang mewakili pahlawan Nuansa itu terus sahaja mengeluarkan sejenis biasan cahaya yang terang dari perisai kristal mereka masing-masing. Biasan itu dihalakan ke arah Wizz yang semakin hampir menyentuh badan salah seorang dari pahlawan Nuansa yang gigih melawan.

Biasan cahaya itu adalah merupakan sejenis virus yang mampu meneutralkan virus Wizz. Dalam sekelip mata, kepulan awan yang berupa asap itu tersebar bagaikan angin terus naik ke udara. Langit mula kembali cerah dan matahari mula kembali menyinar. Leya menjerit kegembiraan takkala Nell dan Zacky terduduk kepenatan. Mereka tertawa bersama-sama bagi menghilangkan rasa penat dan secara tidak lansung meraikan kejayaan yang tidak terduga itu.

“Kita dah berjaya,” kata Nell kepada Zacky dan Leya.

Secara tiba-tiba, cahaya kilat yang terang terus menyambar Nell dan Zacky lalu dibawa pulang ke alam nyata. Tidak sempat mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Leya bilamana tubuh mereka sudah tercampak ke dalam bilik komputer. Mereka memandang sesama sendiri sambil bangun melihat komputer yang masih menyala di depan mata.

Dari arah dalam komputer, kelihatan Leya melambaikan tangan sambil tersenyum girang ke arah mereka. Latarnya adalah negara Nuansa yang begitu indah sekali. Tiada lagi Wizz, tiada lagi virus.

“Terima kasih,” bisik hati Leya sendiri.




ps: panjang kan~~hee

8 comments:

einz miszmessy said...

einz mmg nak baca,,,,tp bawu balik dr overnite...mau tdo dulu....janji baca t ^_^

einz miszmessy said...

ok...tak jd...cm best ja...eh sains fiksyen eh...da lama tak baca...bagus la kak ct....einz nak blajo menulis cmtu....

ILA HonEyBuNNy said...

hehe..ila lak tak habis2 g baca....baru separuh...;-)

CintaZulaikha said...

sila sabar bila baca yer adik2...hee~~

einz miszmessy said...

hahaha..mmg panjang tp sbb bile baca sains fiksyen ni....bila da baca sikit kita akan rasa nak habiskan,,,cm mesti nak tau pengakhirannya....hehehe.....mula2 ingt nell tu girl

Hanny Esandra said...

citer ni best.. hrp ko terpilih utk antologi cerpen fantasi tu..

CintaZulaikha said...

eh, mana ko tau aku antor tuk antalogi cerpen tuh..tp kan nad, aku tak dgr ceta apapon..humm..sedey~~

Namee Roslan said...

zulaikha..awak ada masuk contest ke untuk cerpen ni? sungguh creative. wonder how u wrote this :) hebat, bukan semua orang boleh tulis gini. bukan typical