Thursday, October 18, 2012

Kalau bukan kerana Khalil Gibran

Assalamualaikum u olss







Gadis itu menggeleng kepala lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Mungkin kerana meluat melihat perangai macho tak bertempat Zacky, menjadikan gadis itu hilang selera untuk terus berada di perhentian bas itu.

Zacky masih tidak berputus asa. Ada seri di wajah gadis itu yang membuatkan dia senang untuk menatap wajah itu lama-lama. Wajahnya, pemakaiannya, sombongnya, ehh, boleh kira ke tu? Tak kiralah, yang penting, gadis itu benar-benar membuatkan dia tertarik.tetapi..

“Tak payah nak pandang lama-lama lah Z. sampai kiamat pun kau tak akan dapat…” meluncur saja kata-kata yang termuntah dari mulut Arif, sahabat yang sudah lama dikenalinya. Tidak pula dia menyangka yang Arif memerhatikan tingkah lakunya sejak tadi. Bukan niatnya mahu menjadi stalker tak bertauliah di pagi-pagi buta itu. tetapi, hormon lelakinya memanggil-manggil untuk dia terus memerhati gadis berhijab cantik di tepinya.

Kalau dilihat dari atas hinggalah ke bawah. Perefect gila…memang layak kalau hendak di buat bini. Tapi melihatkan keadaan sendiri, layak ke aku berbinikan gadis seperti dia.


klik untuk baca seterusnya...

5 comments:

Anum said...

bestnya
tue kalau difikirkan, byk persoalan kan

Suraya Baharun said...

jap agi time rehat bleh layan habis kan cite ni..jalan cite cam menarik..

Wanieys a.k.a IbuQalief said...

mcm menarik sgt citer...nanti nk smbg baca...kena habiskan balas komen dulu ni hihi

hainom OKje said...

Dah melayan novel pulak sekarang nampak!!!

CintaZulaikha said...

ni cerpen jek kak, tak larat nak nulis panjang2...huhu