Sunday, November 4, 2012

janji yang pergi #1





Prolog

Marissa menangis lagi. kali ini dia menangis bukan kerana status keturunannya, tetapi dia menangis kerana pemuda yang amat dicintainya. Dia tahu, tidak layak baginya sebagai hamba kepada Allah yang maha Esa merindui seorang pemuda yg bukan mahramnya, bukan milikya. Tetapi akalnya tidak dapat menolak dari terus merindui pemuda itu. di setiap bayangnya hanya terlukis nan indah wajah pemuda itu, senyumannya, tawanya bahkan bicaranya yang petah dalam berkata-kata. Masakan dia mampu melupakannya. Tidak ya Allah, sesungguhnya tidak. Setiap saat, Marissa berdoa agar dia dapat melupai dan setiap kali dia mencuba pasti hatinya sakit seperti ditusuk panah yang tajam. Hati, oh ya hati. Kerana kaulah aku masih tidak bisa melupakan pemuda itu, kerana kaulah aku tewas akan bisikan iblis.  Kau kejam wahai hati. Kalau tubuhku ini bisa membuangkan kau jauh-jauh, pasti akan ku buang kau wahai hati ke lautan dalam jauhnya. Tapi aku sedar yang itu tidak bisa mungkin terjadi. Hati tetap akan berada di situ, di tempatnya. Di dalam tubuh yang sudah kaku merindu...pemuda itu.

klik untuk sambung....

11 comments:

Anum said...

cm best nie

Cik Imie fatiema said...

mmg ada bakat tulis novel kan,bila nak publish ke buku.boleh beli n buat koleksi.

Dhiera nadhirah said...

macam menarik je~

Suraya Baharun said...

menarik ni..

Jna marcello said...

cam best ni....KENA BELI KAN ? hehe
tq for sharingggg ;p

hainom OKje said...

hish..... ni kes baca novel ni...he...

Wanieys a.k.a IbuQalief said...

wah menarik ni.....akak jd la penulis novel yg novel ada kt pasaran tu blh beli nanti hehe

Karukord Jagau's said...

Novel ye...

Asrul "iLham" Sany said...

kelass nyah...rajin ko... aku ngak yg zzz... x cukup

Deq's Qienz said...

ehh penulis novel ka apa nihh??hikhik maaf tak prasan la..

Namee Roslan said...

most talented :D