Wednesday, July 7, 2010

surat zulaikha kepada yusuf (cerpen) part 5


Saudara Yusuf,

Assalamualaikum wahai Yusuf. Tahukah kau yang aku umpama menanti bulan yang tidak jatuh. Setiap surat yang kuhantar lansung tidak kuterima balasannya. Adakah aku ini sudah gila, gila kerana menyayangi dirimu. Teringat lagi akan aku ketika di jeti dahulu, kau mengucapkan selamat tinggal kepada kami dan diriku lalu meminta kami agar tidak melupakan dirimu dan kampungmu.Ya Allah, terasa mahu saja aku terjun ke dalam sungai itu agar aku bisa mendapatkan dirimu, merangkulmu lantas terus tinggal bersamamu di kampung itu.

Setiap hari aku terkenang akan dirimu, menunggu setiap balasan surat-suratku. Sampaikan makan, minum mahupun kuliah lansung aku terus tinggalkan gara-gara fikiranku hanyut mengingati dirimu. Apakah aku berdosa mencintai dirimu lebih dari mencintai Tuhanku, Allah yang maha Esa.

Aku tahu kau pasti tidak berfikir atau hanyut seperti diriku memandangkan kau teguh orangnya, kuat dan sentiasa mencintai Tuhanmu. Tetapi tidak sedikitkah terlintas difikiranmu untuk mengingati diriku. Sudah hampir dua bulan kami meninggalkan kampungmu dan sudah dua bulan juga aku gila memikirkan dirimu. Sesungguhnya hatiku hancur dan tidak sanggup lagi untuk meneruskan hidup ini. Semakin aku cuba untuk melupakan dirimu, semakin kuat hatiku cuba melakar wajah dan senyummu.

Akhirnya aku jatuh sakit wahai Yusuf, sakit kerana mengingati dan merindui dirimu. Sehinggalah papa membawa Ustaz Hairi bertemu denganku, papa risau akan keadaan diriku. Papa mahu aku sembuh, kata papa, aku harus kuat kerana bukan kau saja lelaki yang ada di dunia ini. Tetapi papa tidak faham kerana papa tidak mengenali dirimu. Kau sempurna dan terlalu sempurna untukku. Iya, Ustaz Hairi, Ustaz Hairi yang dibawa oleh papa sedikit sebanyak telah menyembuhkan sakit rinduku padamu. Banyak yang telah Ustaz Hairi nasihatkan padaku. Kata Ustaz Hairi, tidak salah untukku merindui dirimu, tetapi batasannya tetap harus ada kerana dirimu juga hamba yang maha Esa. Jadi layakkah aku mencintai seorang hamba lebih dari Tuhanku. Ya Allah Ya Tuhanku, Astarafirullah halazim , tersentap aku melafazkan kalimah suci itu. Aku lupa yang perasaan rindu itu milik yang maha kuasa. Jika dia tidak memberikannya, masakan aku bisa merinduimu, jadi aku sedar yang aku harus meminta kepadanya agar kau jua mengingati diriku.

Sesungguhnya aku amat berdosa wahai Yusuf, berdosa kerana terlalu memaksa dirimu. Kata Ustaz Hairi, jika kau juga berperasaan seperti aku, pasti suatu hari nanti kau akan menjawab setiap surat-suratku, yang penting aku harus banyak bersabar dan berdoa. Jadi kini rinduku bukan hanya untuk dirimu tetapi juga Tuhanku. Kain telekung dan Al-Quran yang selama ini aku tinggalkan kini kujadikan temanku bagi aku sentiasa dekat dan mengingati diriNya.

Wahai Yusuf, kau benar-benar telah membuka mataku. Barulah aku faham kini kenapa kau selalu mengatakan yang kau mencintai Tuhanmu. Kerana kini baru aku faham yang Dia saja yang bisa memberikan ketenangngan kepada hambanya di samping terus memberikan ruang kepada hatiku untuk terus merindui dirimu.

Zulaikha

No comments: