Sunday, August 26, 2012

Senyum




Sepanjang Hans mengenali Risa, dia langsung tidak pernah melihat gadis itu tersenyum. Bila ditanya kenapa, Risa tetap bermasam muka. Seperti ada asam jawa dalam rongga mulutnya, mungkin juga asam keping, ntah, dia tak tahu. Banyak kali juga Hans cuba membuatkan gadis itu tertawa, dia mahukannya. Dia inginkannya. Dia rela berbuat apa saja, biarpun dengan bergadai nyawa dan rasa.

Tetapi setiap kali dia mencuba, pasti hanya kekecewaan yang dia rasa. Risa langsung tidak makan saman. Kekadang buat dia terpikir ‘patung ke awek ni?’. 

6 comments:

Asrul "iLham" Sany said...

kelasss ko nyah... warna kaseh sgt muahhahaa

Kazman / Sue said...

ini apa kesss...? nak tengok senyum pun sampai berbunuh.... heeee3x...

Selamat hari raya dan maaf zahir batin dari kami sekeluarga...

Suraya Baharun said...

nampak cerite menarik...hehehe..selamat hari raya dari kami sekeluarga...maaf zahir & batin..

Wanieys said...

cam menarik citer ni...selamat hari raya :)

amranaiman said...

lama x menaip tu kak.. :D

Namee Roslan said...

weeweeettt ! berapa episode ? hehe